26 March 2010

Charity for Karawang

Hari ini bener-bener hari yang melelahkan dan menyenangkan bagi gue. Karena gue minta sumbangan buat korban banjir Karawang bareng temen-temen HMI Ciputat. Walaupun gue belum ikutan organisasi tersebut, tapi gue seneng bisa ikutan ngebantu.

Gue, Nia, dan senior-senior gue minta sumbangan di lampu merah perempatan Fatmawati. Debu, panas, dan perih mata gue karena asap knalpot gak bikin semangat gue berkurang sedikitpun. Gue jalan dari jejeran mobil depan sampai belakang. Dengan senyum dan sambil bawa kardus buat tempat uang sumbangan. Dan harapan di setiap senyuman yang gue kasih ke orang-orang. Gue berharap orang-orang yang berada di dalam mobil punya kepedulian buat ngasih sumbangan. Walaupun seratus perak, tapi itu berharga juga buat korban bencana alam.

Tapi semangat gue dan harapan gue, nggak berjalan sejalan dengan kenyataannya. Gue berharap orang-orang yang di mobil mewah itu bisa ngasih sumbangan. Tapi ternyata, cuman beberapa yang ngebuka jendela mobil dan ngasih sumbangan buat korban bencana banjir. Yang lainnya ada yang ngelambain tangan bilang maaf sambil senyum, ada yang cuek bebek, ada yang buang muka, ada yang sibuk sama BB-nya, dll.

Dan gue sadar satu hal, kadang gue juga kayak mereka. Nggak ngehirauin pengemis, ataupun pengamen yang mampir di mobil gue. Gue cuman cuek dan bilang maaf doang. Dan sekarang gue ngerasa jadi pengemis atau pengamen tersebut.

Dan mungkin, bahkan pasti nanti kalo gue berhadapan dengan situasi seperti itu. Gue akan lebih peduli sama orang-orang yang minta-minta atau yang ngamen di lampu merah. Karena gue tau rasa panasnya, pegelnya, capeknya, dan sakit hatinya. Hehe

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...