28 March 2010

Why?

Gue mau curhat sedikit tentang kehidupan pribadi gue. Kemarin, gue curhat sama Nia. Sahabat gue di kampus, dan tanpa sengaja cerita kehidupan kita sama. Gue heran, kenapa dulu disaat gue masih kecil sampai gue kelas 3 SMP gue masih bisa ngerasain gaya hidup yang berlebihan. Supir pribadi, mobil, pakaian bermerek, makan makanan mahal, liburan keluarga, dll. Tapi sekarang, meskipun gue masih menikmati yang namanya mobil dan supir. Tapi kenikmatan yang lain nggak gue nikmatin. Kadang gue suka nyesel, kenapa gue ngerasain itu semua dulu saat gue masih kecil dan belum ngerti apa-apa. Saat kebutuhan gue nggak sebesar sekarang. Sekarang keidupan gue lebih sederhana, dulu papa yang bisa dapet belasan juta dalam waktu seminggu sekarang mungkin mesti nabung dua bulan dari gaji pokoknya. Dan umur papa yang semakin tua, dengan semangat kerja yang nggak kayak dulu lagi. Dan pertanyaan gue lagi, kenapa semangat kerja papa berkurang? Apa lupa kalau anaknya itu kuliah, dan butuh biaya besar. Sedangkan anak ke dua nya sekolah di sekolah yang bisa dibilang mahal. Dan mama, mama yang dulunya wanita kaarir, sekarang nggak se-enerjik dulu. Setelah dia operasi miom 3 tahun lalu. Tapi gue salut sama mama, walaupun dia nggak se-enerjik dulu. Dia masih punya semangat buat kerja dan buat ngasih yang terbaik untuk anak-anaknya.

Tapi, satu hal yang gue sadarin. Di usia gue yang sedang menuju usia dewasa gue ngerti inilah roda kehidupan. Kadang manusia ada di atas, setelah itu mudah untuk jatuh ke bawah. Dan sekarang, gue yang lagi dibawah merangkak lagi secara perlahan untuk naik ke atas. Dan gue harus tetap bersyukur dengan keadaan gue yang sederhana ini. Gue inget kata-kata pacar gue, gue harus bersyukur masih punya keluarga lengkap yang tinggal di rumah sendiri. Dan meskipun di usia gue yang masih 18tahun, tapi gue udah kuliah. Gue mesti lebih dewasa, dan yang palin penting gue mesti bisa mandiri. Gue mesti ninggalin gaya hidup gue yang serba enak, apa-apa tinggal minta dan ngedapetin semua hal yang gue mau secara mudah. Gue mesti lebih sabar ngehadepin keadaan ini semua. Dan gue mesti kuliah yang bener, supaya nantinya gue bisa memberi suatu hal yang menurut mereka adalah hal terbaik kepada kedua orangtua gue. Gue mesti lebih peduli sama lingkungan sekita gue, dan gue mesti yakin suatu saat nanti gue bisa ngeraih inpian gue dan merubah keadaan gue seperti dulu menjadi lebih baik daripada dulu dan sekarang. Itu semua adalah pesan dari pacar gue, Tubagus Angga Permana. Beruntunglah gue punya pacar yang bisa ngasih pelajaran hidup yang bermanfaat dan kasih sayang yang yang besar terhadap gue.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...